[NGAKAK] Alasan Unik Orang Indonesia Pas Kena Tilang!

Posted on

Motor kinclong, modif-an, jaket bermerek, tapi pas ada polisi, eh deg-degan juga nih. Pas lagi ada polisi di pinggir jalan itu sama aja kayak cowok di mata cewek, tiba-tiba aja kita ngerasa kalo kita tuh gak sempurna, kayak berasa ada yang salah. Mulai dari lampu, plat nomor, spion, sampe pentil ban pun dicek, memastikan kalo semua baik-baik aja.

Harus diakui, pengendara motor di Indonesia itu susah banget diatur. Ada aja yang masih ngeyel, nerobos lampu merah, ngelawan arah, gak pake helm atau spion, sampe nyebrang jalan di jembatan penyebrangan. Padahal, ini semua gak cuman demi kebaikan bersama, tapi juga demi keselamatannya sendiri loh.

Ngeliat kondisi seperti itu, gak heran deh kalau pihak yang berwajib alias polisi sering menyelenggarakan yang namanya razia gan. Lucunya, orang-orang yang ngelanggar ini selalu punya cara unik biar gak kena tilang.

Penasaran kan apa aja? Yuk lihat beberapa alasan unik nan nyeleneh dari orang Indonesia pas kena tilang gan, sama seperti yang diutarain oleh host cantik Cl*ponYu, Adisty Wahyuni, di bawah ini:

1. Mendadak lupa

Pak pol: “Selamat siang, bisa tunjukkan surat-suratnya pak?”
Bunga (nama samaran): “Ohiya pak, bentar pak”
*ngerogoh dompet, cek sana-sini
*lima menit berlalu
Bunga: ““Perasaan tadi sudah bawa, kok sekarang nggak ada ya?”

Kata-kata ini lumrah dilontarkan oleh si kena tilang gan. Yah biar dia sadar dan tahu kalau emang gak bawa SIM dan STNK, mereka biasanya akan memperjuangkan argumennya. “Saya yakin pak tadi sudah dimasukkan di dompet.” Sayangnya, meskipun ngotot begitu polisi bakal tetap memberikan surat tilang.

2. Rumah dekat

Pak pol: “Masnya tahu kan, kalo pengendara motor itu diwajibkan mengenakan helm?”
Budi (nama samaran, orang lain): “Tauuuu pak. Tapi rumah saya dekat, jadi mikirnya ngapain mesti pake helm pak”

Alasan rumah dekat ini sering kali dijadikan dalih agar lolos dari tilang. Biasanya yang seperti ini ketahuan dari penampilannya yang tanpa helm. “Deket sini kok pak, masa ditilang?” Tanpa ampun polisi akan tetap memberikan surat tilangnya.

3. Bawa-bawa saudara

Bapak Budi (Bapaknya yang punya nama samaran): “Pak, bapak kenal Bapak Tito?”
Pak pol: “Kenal pak, beliau kan kapolri, emang kenapa pak? Saudaranya yah? Maaf gak mempan.”
Bapak Budi: “Gak apa pak, kirain bapak gak tau, hehehe” *mesem

Sepertinya sudah jadi rahasia umum nih kalo kena tilang, kita bisa lolos dengan cara sebut orang dalem. Entah itu om, paman, tetangga, bapak mertua, saudara jauh. Padahal, metode ini gak bisa diterapkan kalo tuh polisi emang jujur, dan tau kalo kita bener-bener salah nih.

Baca Juga :   Nih 5 Makanan Daerah Indonesia yang Populer di Mancanegara

4. Akting?

Pak Pol: “Adek tau kan kalo bapak telah emlanggar rambu lalu lintas?”
Adik Budi (nama samaran lainnya): “tahu pak, tapi saya udah 3 hari belum makan.”
Pak Pol: “ya udah, makan bareng saya di pos polisi saja, bagaimana?”
Adik Budi: “Tapi saya biasanya makan di mekdi pak”

Ketika semua cara tak berhasil dilancarkan, maka cara paling efektif lainnya adalah dengan mengarang cerita dan kemudian berakting. Polisi dibikin bingung dalam kondisi seperti ini. Ingin menilang tapi hati nurani mereka juga iba ketika mendengar cerita si oknum ini.

5. “damai”

Budi (dia kena tilang lagi): “damai aja pak, saya buru-buru nih.”
*Nyelipin uang dua rebuan tiga biji

“Pak saya buru-buru nih, damai saja deh, berapa?” kalimat ini paling sering diucapkan para pelanggar ketika kena tilang. Dulu stigma polisi memang mudah disuap, tapi dalam praktiknya mereka sangat memegang teguh nilai-nilai profesionalisme. Damai akan mengesankan seolah membayar harga diri dengan sejumlah uang. Jangan lakukan ini meskipun kepepet, karena polisi bisa memberikan sanksi yang lebih berat lagi.

6. Pakai stiker institusi

Budi (capek kena tilang melulu): “Bang ada jual stiker TNI atau polisi gitu gak?”
Abang penjual: “Maaf dek, saya gak jual stiker, saya penjual ketoprak dek.”

Pasti kamu sering melihat banyak sekali motor atau mobil yang menggunakan semacam stiker militer ini di plat nomor mereka. Tujuannya yang jelas adalah mengesankan jika kendaraan ini dimiliki oleh seorang anggota, sehingga polisi akan segan ketika melakukan tindakan.

Dulu mungkin cara ini bisa membuat seseorang lolos razia, tapi sekarang tak lagi. Bagaimana tidak, di jalanan banyak sekali kendaraan yang ditempeli semacam ini. Padahal belum tentu yang naik adalah keluarga anggota. Bahkan polisi makin yakin melakukan tindakan tilang ketika tahu stiker semacam ini ternyata dijual bebas dengan harga yang murah.